PTPN VII Raih Penghargaan Terhemat PTPN Award 2022

HEADLINESRIWIJAYA.COM

BANDARLAMPUNG—PTPN VII meraih Peringkat Pertama penghargaan liga PTPN Award 2022 Katagori Terhemat se PTPN Holding. PTPN VII dinilai berhasil menekan harga pokok produksi (HPP) pada aspek umum dan biaya administrasi (general and administrative overheads) paling berhasil dibanding dengan semua anak perusahaan di PTPN Grup. PTPN VII mengungguli PTPN V dan PTPN IV yang berada di peringkat kedua dan ketiga.

Penghargaan diserahkan pada puncak perayaan HUT ke 26 PTPN Group yang digelar secara virtual, Jumat (11/3/2022). Direktur PTPN Holding Muhammad Abdul Ghani yang hadir dan memberi sambutan, selain menyampaikan selamat kepada para peraih penghargaan, juga memberi gambaran umum kondisi korporasi saat ini.

Beberapa Direktur Bidang di PTPN Holding juga hadir. Sementara, Board of Management (BoM) dari seluruh anak perusahaan mengikuti secara online dari lokasi masing-masing. Dikretur PTPN VII Ryanto Wisnuardhy didampingi tiga SEVP, yakni Okta Kurniawan, Budi Susilo, dan Dicky Tjahyono mengikuti dari Kantor Direksi, Bandar  Lampung.
Dalam sambutannya, Abdul Ghani mengatakan diusianya yang ke 26 tahun ini, Holding mendapat dukungan penuh pemegang saham ehingga dalam menjalankan transformasi tidak memenuhi kendala yang berarti. Hal ini, kata dia, menjadi kekuatan bagi PTPN Grup untuk mewujudkan tujuan dan harapan transformasi yang dijalankan, yakni menjadikan perusahaan sehat dan karyawan sejahtera.
“Mengembalikan PTPN menjadi juara di lingkungan industri perkebunan dengan standar tata kelola terbaik,” kata dia.

Secara nasional, kata Ghani, PTPN Grup harus meningkatkan produksi, meningkatkan kualitas SDM dengan beban pokok yang kompetitif. PTPN harus mampu memberikan laba dan peningkatan secara berkelanjutan .
Ia menyatakan, serbagai strategi dan program akan dilanjutkan. Diantaranya, pertanggal 15 April 2021 telah tanda-tangani restrukturisasi hutang dengan kreditur. “Dengan kerja keuangan kita saat ini, saya optimis di tahun 2023 bisa keluar dari rektururisasi hutang dan kembali bisa menjadi debitur yang sehat.”

Ghani juga membeber data keuangan perusahaan secara detail. Saat ini, kata dia, posisi rasio hutang PTPN makin membaik dan memenuhi standar double deb. Dari tahun 2019-2021 terjadi perubahan ICR yang dari 1,14 menjadi 3,58.
Selanjutnya, program strukturisasi dengan operational excellence akan terus dilanjutkan dan disempurnakan bersamaan dengan program transformasi bidang yang sasarannya mensejajarkan parameter. Selain itu, strukturisasi organisasi, penguatan kultur, kualitas SDM akan terus dipacu untuk memastikan stabilitas perusahaan akan terjaga.
“Ketika perusahaan tidak dikelola secara baik, maka yang akan menjadi korban adalah karyawan dan keluarganya. Kita ingin mewariskan kepada parenter melenial untuk mewariskan perusahaan yang kokoh dan bangga menjadi insan PTPN.”
Pada sesi pengumuman juara, PTPN VII lagi-lagi naik podium. Selain pada kategori terhemat, PTPN VII juga meraih Peringkat Kedua pada Katagori Tertumbuh.

PTPN VII dengan komoditas kelapa sawit, karet, tebu (gula putih), dan teh dinilai cukup cepat bangkit dari kondisi awal. Peningkatan profitabilitas tertinggi kinerja tahun 2021 menunjukkan grafik naik tajam dibanding tahun 2020. Sedangkan sebagai kampiun di katergori ini adalah PTPN XIII dan di urutan ketiga diraih PTPN I.
Untuk Kategori Tersubur, komoditas karet PTPN VII dinilai paling menonjol se PTPN Grup. Tiga unit kebun karet PTPN VII masuk lima besar dengan PTPN VII Unit Kebun Waylima berada di posisi teratas atau juara satu. Dua lainnya, yakni Kebun Karet Unit Wayberulu dan Unit Tebenan berada di posisi empat dan lima. Dua posisi lain, yakni juara dua diraih Unit Kebun Ngrangkah Pawon PTPN XII dan urutan ketiga Unit Kebun, Kotta Blater PTPN XII.

Menanggapi pencapaian itu, Direktur PTPN VII Ryanto Wisnuardhy mengucapkan terima kasih atas penghargaan yang diberikan. Prestasi ini, kata dia, adalah anugerah Alloh SWT., Tuhan Yang Maha Esa, yang menggerakkan seluruh insan PTPN VII bekerja lebih keras.
“Kami memang bekerja keras bukan untuk memperoleh penghargaan ini, tetapi lebih agar perusahaan kami bangkit dan jaya kembali. Tujuannya, agar perusahaan ini bisa terus menjadi jalan rezeki bagi keluarga kami, masyarakat, dan bangsa ini. Bahwa hari ini kami mendapat reward, ini adalah bonus,” kata dia bangga.

Meskipun demikian, dia mengingatkan kepada seluruh insan PTPN VII agar tidak terlena dengan penghargaan ini. Tahun 2022 dan seterusnya, yakni ketika PTPN VII mulai sustain kinerjanya, adalah tantangan yang harus dipertahankan dan diprogresifkan.

“Kita harus gas pol mulai sekarang. Ketika kinerja sudah bertumbuh, GCG (good corporate governance, prinsip pengelolaan perusahaan yang baik) sudah pada track-nya, maka kita harus lari sekencang-kencangnya. Tantangan kita masih sangat besar. Kita harus tambah semangat,” kata dia.

Menurutnya, kinerja PTPN VII pada 2021 sudah mulai mencatatkan laba sebesar Rp141 miliar. Beberapa kewajiban untuk memenuhi hak normatif karyawan, termasuk membayar hutang dana pensiun karyawan sudah dapat ditunaikan. Demikian juga dengan bonus yang pernah terutang dan dana yubileum beberapa tahaun terakhir.

HUT ke 26 PTPN VII
Momen hari ulang tahun Holding Perkebunan Nusantara yang jatuh pada 11 Maret memang bersamaan dengan 14 Anak perusahaan, termasuk PTPN VII. Pada momen yang sama, PTPN VII juga menggelar syukuran milad dengan pengajian, potong tumpeng, dan doorprize.
Dipusatkan dari Kantor Direksi Bandarlampung secara terbatas, seluruh Unit Kerja yang berada di Lampung, Sumsel, dan Bengkulu mengikuti secara virtual. Selain BoM, para Kepala Bagian, Ketua SPPN VII, Ketua P3RI, dan perwakilan karyawan juga hadir. Sedangkan tausiyah diisi oleh Dr. H. Mahmudin Bunyaminn, LC, MA, Dekan Fakultas Adab UIN Raden Intan Lampung. (Rilis/æHUMAS PTPN VII)

Editor: Heriyanto