Pertamina EP Pendopo Field Raih Penghargaan Bronze Dalam Ajang PRIA 2022

Berita, Headline, PALI102 views

HEADLINESRIEIJAYA.COM

Pendopo,— Pertamina EP Pendopo Field (Pertamina Pendopo) meraih penghargaan bronze dalam ajang Public Relations Indonesia Awards (PRIA) 2022, pemberian penghargaan PRIA 2022 dilaksanakan di Hotel Po, Semarang,  Jumat (25/3) dihadiri Wakil Walikota Semarang, Ir Hj Hevearita Gunaryanti Rahayu.

Penghargaan diraih oleh Pertamina Pendopo untuk sub kategori community based development. Pertamina Pendopo mengusung tema Geliat Uma Inovasi Selangit atau disebut “Gema Si Langit”, program ini fokus pada aktivitas pengolahan pasca panen kopi para petani di Kecamatan Selangit, Kabupaten Musi Rawas dengan menggandeng lokal hero setempat.

Melalui program ini, dilakukan pengolahan biji kopi untuk meningkatkan kualitas dan nilai jual kopi, mulai dari pasca panen hingga menjadi minuman kopi yang siap disajikan dan dinikmati konsumen.

Dalam ajang PRIA 2022, Pertamina Pendopo berkompetisi dengan 193 perusahaan/instansi lainnya. Penghargaan PRIA merupakan komitmen PR Indonesia dalam mengapresiasi kinerja humas/public relation (PR) yang unggul dari korporasi, kementerian, lembaga, dan pemerintah daerah di seluruh Indonesia.

PRIA mencerminkan pencapaian tertinggi kinerja komunikasi korporasi/organisasi. Ajang penghargaan diinisiasi sejak tahun 2016, dan menjadi barometer kinerja komunikasi korporasi/organisasi.

Senior Manager Pendopo Field, I Wayan Sumerta, menyampaikan prestasi Pertamina Pendopo dalam perhelatan PRIA 2022 merupakan kerja sama seluruh divisi di internal Pertamina Pendopo.

“Selamat atas kerja sama seluruh divisi Pertamina Pendopo atas pencapaian penghargaan PRIA 2022. Semoga prestasi ini menjadi langkah awal dalam meraih prestasi-prestasi lainnya di kesempatan selanjutnya,” ujar Wayan.

Keberhasilan program ini selain menekankan unsur pemberdayaan para petani kopi, juga berkaitan dengan strategi pemasaran yang diusung kelompok. Strategi pemasaran yang diterapkan yaitu membuka kedai kopi sebagai wadah pemasaran dan edukasi serta menunjukkan kepada masyarakat bahwa olahan kopi lokal dapat menjadi komoditi bernilai ekonomi tinggi.

Strategi pemasaran dan manajemen keuangan yang baik, juga menjadi langkah nyata dalam mewujudkan kemandirian kelompok<span;>Hasilnya, omset kelompok mencapai 100 juta rupiah/bulan dan berimplikasi meningkatkan pendapatan 100 petani kopi yang terlibat di Musi Rawas. (Rel)