Anggota DPRD Bukittinggi Erdison Nimli Serap Aspirasi Warga Perkuat Wisata Religi

Headlinesriwijaya.com

Bukittinggi, -DPRD Kota Bukittinggi Erdison Nimli, gelar reses masa sidang III tahun 2022/2023, Kamis (13/07) di Lapangan Takraw PNB Bukik Cangang Kayu Ramang Kecamatan Guguk Panjang.

Dalam reses tersebut, Erdison Nimli banyak menerima aspirasi dari masyarakat. Seperti, masalah air minum, masalah gas dan sebagainya.
Rahmat Sani, Kepala MDTA Nurul Yaqin menyampaikan permintaan sarana atau fasilitas belajar dengan audio visual dari MDTA dan sarana penunjang lainnya. Sedangkan, Ketua RW 05 Bukik Cangang Kayu Ramang, Kasmiruddin meminta anggota DPRD hadir dalam musrenbang atau undangan kegiatan di BCKR. Anggota DPRD juga diharapkan membagi dana pokir ke Kelurahan Bukik Cangang Kayu Ramang.

“Kita berterima kasih kepada warga Bukik Cangang Kayu Ramang atas usulan dan aspirasinya. Disini kami berupaya mengakomodir apa yang dibutuhkan masyarakat. Usulan masyarakat juga sesuai dengan anggaran yang ada,” ujar Erdison yang akrab disapa Uncu tersebut.

Erdison Nimli bertekad untuk memperkuat karakter lokal di Kota Bukittinggi. Salah satunya membuat Asmaul Husna termegah di Bukittinggi.

“Kami ingin mengembalikan marwah keminangan di Kota Bukittinggi ini. Kemudian, memperkuat wisata religi melalui galeri kaligrafi. Untuk itu, kami butuh dukungan semua pihak agar program ini bisa terwujud. Kami berharap nuansa religi di Bukittinggi semakin terasa kedepannya. Termasuk bagaimana mengembalikan corak dan identitas Minangkabau di kota ini,” ungkapnya.

Erdison Nimli juga menyoroti tentang sistem zonasi dalam Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB). la melihat Bukittinggi tidak bisa diberlakukan zonasi.

“Di Bukittinggi, ada penduduk padat dan penduduk renggang. Ada lokasi sekolah yang warganya padat dan ada yang warganya renggang. Perlu kearifan lokal dan karakter lokal. Sistem afirmasi saat ini mengganggu. Karena kuota di sekolah yang padat warga penuh, maka banyak warga setempat tidak bisa masuk ke sekolah tersebut. Persoalan. yang terjadi, warga di tempat ramai tidak mau bersekolah di lokasi yang jauh karena masalah jarak dan keterbatasan biaya. Disamping itu, status sekolah favorit dan unggulan juga menjadi masalah tersendiri dalam PPDB tersebut,” pungkas Uncu.

Reses Erdison Nimli dihadiri Sekcam Guguakpanjang Uji Tarianto, Lurah Bukik Cangang Kayu Ramang, tokoh masyarakat, niniak mamak, tokoh pemuda dan warga masyarakat Kelurahan Bukik Cangang Kayu Ramang dan kelurahan lain se-Kecamatan Guguak Panjang.(*)

Komentar